Beranda Headline Kisah Pak AR Ajari Mahasiswa Cara Hadapi Kristenisasi dengan Jurus Cerdas

Kisah Pak AR Ajari Mahasiswa Cara Hadapi Kristenisasi dengan Jurus Cerdas

0
BAGIKAN
Pak AR Fakhruddin dalam Muktamar Muhammadiyah ke-41 di Surakarta (foto tabligh.muhammadiyah.or.id
Pak AR Fakhruddin dalam Muktamar Muhammadiyah ke-41 di Surakarta (foto tabligh.muhammadiyah.or.id)

PWMU.CO – Pernah membaca buku “Anekdot dan Kenangan Lepas tentang Pak AR”? Buku itu ditulis Pak Sukriyanto AR, putra beliau. Yang paling inspiratif dari buku itu ada­lah anekdot berjudul: Menjadi KonsultanDakwah. Saya sering ceritakan kepada orang lain.
(Baca: 5 Pesan Pak AR untuk Suami-Istri agar Rumah Tangga Bahagia4 Pesan Pak AR untuk Calon Pengantin dan Ini Pesan Pak AR: Cara Menasehati Istri dan Anak)

Suatu hari Pak AR Fachruddin didatangi mahasiswa yang kost di sekitar kali Code Yogyakarta. Mereka mengeluh karena setiap Ming­gu kampung mereka didatangi Pastur yang menyebarkan agama Kristen. Banyak anak tertarik pada kehadiran Pastur itu.

“Pastur itu pandai sekali menarik anak-anak sehingga mereka senang mendengarkan ceramahnya. Pastur itu kadang membawa permen, buku tulis dan lainnya,” kata mereka, “Kalau begitu apa yang sudah kalian lakukan?” tanya Pak AR “Ya belum melakukan apa-apa, belum bisa,” jawab para mahasiswa.

Inilah penyakit umum di antara kita. Jika menghadapi ma­sa­lah, langkah paling awal dan paling utama dilakukan adalah me­ngeluh. Lalu meyampaikan kepada orang lain agar mengatasi ma­salahnya. Celakanya dengan menyampaikan kepada orang lain kita merasa tugas sudah selesai. Pertanyaan yang sering kita lakukan adalah “mengapa”. Mengapa Pastur itu datang? Me­ngapa anak-anak-anak tertarik? Lalu berhenti di situ. Tidak di­sambung dengan pertanyaan: “Apa”. Apa yang harus saya lakukan untuk mengatasi masalah ini?

Pak AR memang lain. Mari kita perhatikan apa yang dilakukan Pak AR. “Adakah di antara kalian yang bisa menyanyi?” tanya Pak AR kepada para mahasiswa itu. “Ya, bisa kalau untuk didengar diri sendiri,” jawab mahasiswa. “Ada yang bisa main gitar, punya gitar?” tanya Pak AR. “Ya bisa,” jawab mereka. “Ada yang bisa membuat mainan dari kertas, seperti burung kertas atau kapal terbang atau kupu-kupu kertas?” tanya Pak AR. Mereka menjawab bisa. “Ada yang bisa mengajar berhitung? Bisa mendongeng? Bisa mengaji?” tanya Pak AR. “Bisa!” jawab mereka.

(Baca juga: Mengkafirkan dan Mencaci Pelaku Bid’ah Bukanlah Ajaran Muhammadiyah. Begini Tutur Pak AR)

Pak AR lalu menetapkan langkah. “Setiap Minggu biarkan diisi Romo Pastur. Senin, kalian ajak anak-anak membuat mainan kertas. Selasa, kalian ajari berhitung. Rabu, ka­­lian ajari menyanyi sambil main gitar. Kamis, kalian ajari mengaji. Jum’at, kalian mendongeng, Sabtu, ajari bahasa, sejarah, atau terserah kalian. Saya yang memberi buku dan permen. Ambil besuk,” kata Pak AR. Program dimulai minggu depan.

Sebelum mereka pulang, Pak AR titip dua lagu untuk diajarkan kepada anak-anak. Lagu per­tama: “Topi Saya Bundar” tetapi syair­nya diubah menjadi: “Tu­han saya satu, satu Tuhan saya, kalau tidak satu, bukan Tu­han saya”. Lagu kedua: “Tuhan Allah satu. Tak berbapak ibu. Tak beranak dan tak bersekutu. Tuhan Maha Esa. Tak ada ban­ding­nya. Tak bercucu dari suatu apa. Sean­dainya Tuhan itu dua. Dunia sungguh sudah binasa.”

Setelah sebulan, para mahasiswa itu datang lagi dan mela­por­kan bahwa Romo Pastur sudah tidak berkunjung lagi. “Ya, tapi ka­mu jangan berhenti. Pengajian jalan terus, dongengnya terus, ber­hitung, bahasa, sejarah jalan terus,” kata Pak AR sambil ter­se­nyum.

Banyak pelajaran yang bisa kita petik dari anekdot ini. Gaya Pak AR yang selalu sejuk membuat orang tidak pernah merasa ter­sakiti. Sejuk tetapi teguh dan kreatif. Agaknya inilah gaya asli Mu­­hammadiyah. Pak AR tidak menyuruh para mahasiswa itu me­ngepalkan tinju, menghadang Romo Pastur agar tidak masuk kam­pungnya. Atau melakukan demo untuk menarik perhatian. Atau melakukan tidak kekerasan lainnya. Pak AR memilih ber­saing dengan Romo Pastur secara fair. (*)

Wakil Ketua PWM Jatim Nur Cholis Huda dalam iftitahn acara konsolidasi PWM-PDM
Nur Cholis Huda (Foto Azka)

Tulisan lengkap Wakil Ketua PWM Jatim Nur Cholis Huda ini bisa Anda baca pada buku “Anekdot Tokoh-Tokoh Muhammadiyah”, terbitan Hikmah Press, Surabaya.

Tinggalkan Balasan