Kisah Islamnya Firanda dan Bimbingan Ibu-Ibu Aisyiyah

Kisah Islamnya Firanda dan Bimbingan Ibu-Ibu Aisyiyah

2103
2
BAGIKAN

PWMU.CO – Ahad (1/5) merupakan hari yang sangat bersejarah dalam hidup Firanda. Gadis cantik asal Bedali ini telah mengikrarkan diri memeluk Islam, dengan mengucapkan dua kalimat syahadat di hadapan jamaah Masjid Al Islam, Bedali, Lawang, Kabupaten Malang.

Firanda Masuk Islam
Firanda telah mendapat hidayah Allah berpindah dari agama Katholik untuk memeluk Islam (foto Ridlo)

Prosesi pembacaan ikrar dua kalimat syahadat dipimpin oleh Sekretaris Pimpinan Daerah Muhammadiyah Kabupaten Malang, Drs H Nurul Humaidi MAg. Ikut hadir dalam acara ini para pimpinan dan anggota Ranting Muhammadiyah dan Aisyiyah Bedali.

Dengan suara yang tegas, mahasiswi Semester VI Jurusan Matematika FKIP Universitas Kanjuruhan Malang ini mengucapkannya ikrar syahadat. “Asyhadu an-laa ilaaha illallaah wa-asyhadu anna Muhammadan rasuulullaah,” ikrar Firanda, yang disambut haru para hadirin.

(Baca juga: Kisah Siswa Katholik yang Selamatkan Sekolah Muhammadiyah di Kutai Kartanegara dan Kisah Pak AR Ajari Mahasiswa Cara Hadapi Kristenisasi dengan Jurus Cerdas)

Firanda mendapatkan hidayah Allah memang tidak tiba-tiba. Ada proses yang panjang. Dia telah lama mempelajari dan membandingkan Islam dengan agama asalnya melalui pengamatan perilaku orang tuanya yang berbeda agama. Ayahnya beragama Katholik sementara ibunya seorang Muslimah.

Selain itu Firanda juga melakukan konsultasi ke berbagai pihak. Kadang, dia bertanya kepada teman-teman yang beragama Islam. Tapi yang sering ia lakukan adalah berkonsultasi dengan ibu-ibu Pimpinan Ranting Aisyiyah Bedali.

(Baca juga: Inilah Penyebab Menurunnya Prosentase Umat Islam di Indonesia dan 3 Fase Keagamaan Bung Karno: dari Muslim KTP Jadi Muslim yang Yakin)

Melalui proses bimbingan yang intensif, Firanda yang beragama Katholik akhirnya benar-benar mantap untuk masuk Islam. Dia memilih Islam dengan kesadaran. Tulus. “Dengan berbagai pengamatan dan proses belajar, akhirnya saya mantap dengan Islam. Ternyata Islam adalah agama yang sempurna,” ungkap Firanda bangga.

Susana pengikraran Firanda (jilbab hijau) menjadi Muslim di hadapan H Nurul Humaidi (batik merah) dan Munaris (jaket hitam) (Foto Ridlo)

Menurut Ketua Takmir Masjid Al Islam, Munaris, Firanda memang sudah lama menjadi binaan ibu-ibu Aisyiyah. “Alhamdulillah Masjid Al Islam ini telah menjadi bukti akan kekuatan syiar Islam dan telah berhasil mengislamkan orang-orang di sekitar, termasuk Mbak Firanda ini,” jelas dia.

“Ini merupakan bagian dari tugas Majelis Tabligh. Dan sudah sewajarnya semua anggota Muhammadiyah dan Aisyiyah mendukung dan membantu proses syiar Islam di daerah masing-masing”, kata Nurul Humaidi, di sela-sela selesai acara. Nurul mengharapkan adanya dukungan penuh dari warga Muhammadiyah pada khususnya, supaya diberi wadah pelayanan dan pembinaan khusus bagi warga yang berpotensi bisa dimuallafkan.

(Baca juga: Nonmuslim pun Berterima Kasih pada Muhammadiyah dan Cara Nyai Ahmad Dahlan Mendidik Anak)

“Semoga Muhammadiyah di Bedali bisa memberikan cahaya-cahaya Islami sehingga memberikan kesejukan dan kenyamanan dalam beribadah dan beriteraksi serta bermanfaat bagi semua,” katanya. (Ridlo)

2 KOMENTAR

  1. Alhamdulillah siswi kami juga 2 bulan yang lalu juga mengikrarkan diri masuk Islam dengan mengucapkan syahadat didepan orang tua,kepsek dan bapak/ibu guru SMP Negeri 3 Babat Lamongan.Dengan bimbingan guru PAI disekolah selama 3 tahun..akhirnya tertarik masuk Islam.Sebab selama pelajaran PAI berlangsung,patricia tidak mau keluar kelas.Dia selalu ingin ikut pelajaran.Akhirnya dibiarkan selalu ikut pelajaran asal tidak mengganggu siswa lainnya.
    Nama lengkapnya PATRICIA NORONHA DACOSTA
    Kelas : 9 A
    Alamat rumah Dusun Suruhan Desa Gembong,
    Nama ayah : FRANSISCUS DACOSTA NORONHA
    Nama ibu : SRI WAHYUNI
    Semoga siswi kami memberi inspirasi yang lain untuk masuk Islam